Masa Depan Johann Zarco di MotoGP Masih Abu-abu

Masa Depan Johann Zarco di MotoGP Masih Abu-abu

TVONESPORT – Masa depan Johann Zarco di MotoGP masih belum jelas. Sampai saat ini, tidak ada kursi kosong yang tersedia untuk pembalap asal Prancis itu, baik di tim pabrikan maupun di tim satelit. Seluruh tim di MotoGP telah memiliki jagoannya masing-masing. Pramac RAcing menegaskan akan mempertahankan Jack Miller dan Francesco Bagnaia hingga 2020. Avintia Racing

TVONESPORT – Masa depan Johann Zarco di MotoGP masih belum jelas. Sampai saat ini, tidak ada kursi kosong yang tersedia untuk pembalap asal Prancis itu, baik di tim pabrikan maupun di tim satelit.

Seluruh tim di MotoGP telah memiliki jagoannya masing-masing. Pramac RAcing menegaskan akan mempertahankan Jack Miller dan Francesco Bagnaia hingga 2020.

Avintia Racing juga resmi menggandeng Tito Rabat sampai MotoGP 2021. Sementara itu, LCR Honda kemungkinan akan mempertahankan Takaaki Nakagami karena alasan sponsor.

Turun kasta ke Moto2 menjadi satu di antara opsi yang bisa diambil Johan Zarco. Namun, itu bukan sebuah hal yang baru. Dia pernah meraih dua gelar juara dunia Moto2, yakni pada 2015 dan 2016.

Menanggapi hal tersebut, rider 29 tahun itu mempertimbangkan untuk berlaga di Moto2. Zarco tak menampik jika Moto2 bisa menjadi opsi terakhir, andai tak mendapat kursi di MotoGP. Meski demikian, Johann Zarco menyebut semua kemungkinan masih bisa terjadi.

“Target saya untuk 2020 adalah tetap bersama MotoGP dan berada ddi tim yang lebih baik. Moto2 adalah sebuah opsi. Ada rencana lainnya dan semua masih mungkin,” ujar Johann Zarco.

Meski kemungkinan besar akan turun kelas, pembalap berusia 29 tahun itu merasa lega. Pasalnya, Zarco sudah lepas dari tekanan yang selama ini mengganggunya di KTM.

“Saya pikir hubungan kami lebih tenang dengan KTM, karena saya mengatakan kepada mereka jika saya tidak menentang mereka,” kata mantan rider Honda itu.

Wajar saja Zarco mengajukan pengunduran dirinya secara sopan kepada manager KTM Red Bull, Pit Beirer. Bos KTM itu bahkan mengaku terkesan dengan sikap ksatria Johann Zarco.

“Johann bilang bahwa kami bisa memberinya penalti saat itu juga. Dia bahkan menawari kami untuk mengambil gaji terakhirnya di KTM sebagai bentuk keseriusannya mengakhiri kontrak,” ujar Beirer beberapa waktu lalu.

Baca Juga:

Fabio Quartararo Jadi Prioritas Petronas Yamaha pada MotoGP 2020
Marquez Disarankan Bertahan di Honda Demi Kalahkan Koleksi Gelar Rossi

TvOne Sport
ADMINISTRATOR
PROFILE

Posts Carousel

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos